Wednesday, April 11, 2012

I just need a break!

Kakak:
Demam start khamis, alhamdulillah hari ahad petang beransur baik.
Untuk beberapa malam itu kakak sentiasa merengek, "sakit,sakit, mama, sakit".
(Merujuk kepada tekaknya yang sakit).
Dan untuk beberapa hari itu, kakak refuse utk makan dan minum. Hanya breastfeeding boleh diterimanya.

Hari ahad, demam kakak berpindah kepada adik.
Simptom yang sama. Sakit tekak dan refuse makanan serta susu.
Pada malam kedua demam:
Malam itu adik bangun , menangis terus-terusan dari pukul 2pagi hingga 3 pagi lebih.
Tangisan adik bukan sekadar rengekan seperti kakak.
Adik menangis kesakitan, airmatanya tidak berhenti mengalir.
Adik menangis yang tidak boleh dipujuk dengan susu, tidak juga dengan breastfeeding.
Sampai mama akhirnya tidak tahu apa lagi yang mahu dibuat, terasa ingin saja membiarkan dia menangis sendiri dan mama menyambung tidur.
Tapi ini kan mama, mama manalah akan membiarkan anaknya menangis berterusan dan mama sedap2 tidur.
Tiada mama seperti itu kan.
(kalau papa mungkin ada yang seperti itu, kan)

Esoknya, mama ke tempat kerja seperti biasa walaupun sudah beberapa malam menjadi 'zombie'.
Dengan beban kerja yang berat, mama kepenatan yang teramat sangat.
Malamnya badan sudah terasa melayang2,terasa panas bagaikan mahu demam.
Terasa kepala sangat berat. Terasa tidak berpijak di bumi.
Mama gagahkan diri, memberi makan kakak, dan cuba juga menyuap adik makan walaupun seleranya tidak seberapa.
Pukul 1030 malam, akhirnya papa pulang, dan malam itu mama mohon agar papa mengambil alih menjaga anak2 ini.
Mama mahu tidur sepuasnya. Mama mahu berehat seketika. Badan mama sudah tidak mampu lagi.
Dan alhamdulillah malam itu mama akhirnya dapat tidur lena selenanya. 

Pukul 530 pagi mama terjaga, nampaknya papa juga lena dengan nyenyak di sisi anak-anak.
Mungkin saja adik tidak meragam seperti malam sebelumnya.
Alhamdulillah.
Mama bangun dengan rasa segar. Terasa hilang segala kepenatan. 
Really appreciate what papa did.
Thank you.
Harapnya ada keikhlasan di situ.










2 comments:

~najwa~ said...

Ada waktunya saya juga mcm tu......mmg minta belas ikhsan Suami la :))))

Mama2Q said...

ermmm nasib baik suami2 kita memahami kan :)