Tuesday, March 1, 2011

Tanda2 stress yang mula kelihatan :(

Aphtous ulcers, muka kurang berseri....tanda2 stress... arghhh....tidak.....
Masa mama berbulan madu hampir tamat....

Berbulan madu (bukan dengan papa sorang jer), tp juga dengan anak-anak mama tersayang hampir ke penghujung. By Monday next week, mama terpaksa bekerja semula setelah  6 bulan bercuti panjang. Rasa gundah gulana, resah gelisah, tak lena malam, macam2 ada. Kalau boleh mama taknak bekerja.
Ya, kalaulah papamu jutawan, mama sah2 berhenti kerja sekarang juga, jaga kamu berdua saja di rumah.

Tak perlu fikir tentang pengasuh, tentang keselamatan anak2 di tempat orang, tentang stock susu perahan buat adik, tentang kerja2 mengepam susu di tempat kerja yang belum tentu memberangsangkan, dan tak perlu fikir tentang bangun pagi2, siapkan adik dan kakak, siapkan baju kerja, siapkan beg kerja, siapkan perkakas mengepam susu...dan macam2 lagi yang perlu difikirkan.

Bila bekerja, mama hilang kebanyakan masa emas kalian, ketinggalan saat2 adik membesar, dan mula membuat sesuatu yang baru. Ketinggalan mengajar kakak lagi, tentang vocabulary, tentang haiwan, tentang abata, tentang abc, tentang arghhh...tentang semuanya. Kalau boleh biarlah mama yang menjadi guru pertama kamu berdua. Menjadi saksi setiap kebolehan yang kamu berdua tunjukkan.
Bila bekerja, mama runsing mama tak akan berjaya fully breastfed adik, seperti kegagalan mama ketika kakak dulu. Biarpun semangat mama ketika itu berkobar2, dengan niat mama yang tulus ingin susukan kakak hingga umurmu 2 tahun, namun akhirnya mama tewas. Maafkan mama, kakak.

Ya sayang, mama tewas bila mana mama terpaksa mengalah dengan susu formula. Tewas kerana persekitaran tempat kerja mama. Tempat yang sepatutnya menjadi contoh buat penyusuan  eksklusif, tetapi tidak terjadi begitu. Tempat yang penuh sesak dengan manusia, yang sentiasa penuh dengan komplen2 dari manusia yang tak pernah faham atau buat2 tak faham. Komplen dari mereka yang kononnya educated dan mahu dilayan secepat mungkin.(sombong orang2 itu sebenarnya).

Kerana persekitaran itu, mama bekerja tanpa henti, mau minum seteguk air pun kadang2 tidak sempat, sayang. Even lunch kami kadang2 tidak berkesempatan, apatah lagi untuk berhenti seketika bagi mengepam susu.

Dengan persekitaran sebegitu rupa, bagaimana harus mama kekalkan susu mama agar sentiasa penuh dan cukup utk kakak.? Mama langsung tak berkesempatan mengepam, langsung tak mampu menyimpan bekalan buat kakak di rumah pengasuh. Tubuh mama juga kadang2 kering kontang, bila air juga langsung tak disentuh sepanjang hari.

Kerana semua itulah mama stress kini.. mama takut benda yang sama berulang. Sedangkan kali ini mama betul2 nekad, bahawa adik qaid hanya perlu minum susu dari mama saja, tidak formula. Biar apa pun dugaan nya kali ini, mama akan cuba sedaya upaya sayangku qaid, demi anak mama yang premature ini.
Kerana mama sangat tahu khasiat susu mama yang seribu kali lebih baik dari formula.

Aduh mama...fikirkan yang positif2 saja..... Fikirkan, mama bekerja demi anak2 mama juga kan? Mama bekerja supaya anak2 mama dapat baju cantik, makanan sedap, mainan bagus2, demi pelajaran kakak dan adik juga akan, supaya mama dapat beli buku yang bagus2 untuk anak mama....
Papa? Papa pun beli juga, tapi tak salah kalau mama juga belikan sesuatu yang tidak dibeli papa. Sesuatu yang mama nak anak mama dapat.. Yang mama nak anak mama rasa....

Fikirkan juga yang posistif, bahawa persekitaran itu mungkin telah berubah kini. Harap2 begitu lah. Kalau tidak pun, mama akan tetap cuba, sayang, insyaAllah.
Moga ada rezekimu, nak, utk terus fully breastfeeding. Moga Allah melimpahkan rahmatNYA buat kita, buatmu sayang anakku. 


3 comments:

Bicara hati ibu aisya said...

Insyaallah..moga segalanya dipermudahkan.Yer..SUSU IBU ADALAH YANG TERBAIK.

Bicara hati ibu aisya said...

Insyaallah..moga segalanya dipermudahkan.Yer..SUSU IBU ADALAH YANG TERBAIK.

nurul azwani said...

Sedih plak baca entry ni.. Walau saya belum ada anak, kesalan yg puan luahkan dah cukup menggambarkan bernilainya susu ibu tu pada anak.. Semoga Allah bayar dgn ganjaran yg jauh lebih baik atas apa yang dikorbankan. Amin